Tuesday, 30 April 2013

Tuntutan Permohonan MAAF dari Rusyainie Ramli & Mohamed Saffian Mahmud Mohaiyuddin atas FITNAH kepada kami

Selamat Hari Pekerja kepada mereka yang banyak menabur jasa pada keluarga, agama, bangsa dan negara. 

Buat pertama kali dalam sejarah, saya melihat fitnah di siang hari seperti ini di ambil mudah dan ia bagaikan tuturan kebiasaan di mulut manusia.

Catatan ini bertujuan untuk menggesa Rusyainie Ramli dan Mohamed Saffian Mahmud Mohaiyuddin MEMOHON MAAF kepada saya dan keluarga saya kerana memfitnah dengan mengatakan kami BERDENDAM dengan Kenshido International Sdn Bhd. 

Episodnya bermula apabila saya melihat surat dari seberang ini berada di dalam salah seorang wall FB yang saya kenali, maka saya paste kan untuk mencari jawapan. Sementelah saya bukan lagi usahawan Score A yang aktif atau lebih tepat, sudah berehat sejak hari pertama Ramadhan, Julai 2012.







Saya mengikuti perkembangan Kenshido yang tertunda banyak kali untuk memasuki pasaran Indonesia, apatah lagi melihat ramai usahawan telah pergi berjuang bersama  pada penghujung bulan Mac 2013. Jadi apabila surat di atas muncul pada April 2013, terdetik di hati saya...jika ianya benar, kesian kepada orang-orang kita yang sudah pergi ke Indonesia, berapa ribu sudah dihabiskan untuk tujuan itu...apa yang telah berlaku...?

Usai membaca, saya merenung kembali, jika Hamba Allah dari Malaysia tersebut masih menguruskan urusan Kenshido ke Indonesia, hmm...saya mengenali "perangai" beliau, jadi ini kah kesudahannya?

Tup2 saya mendapat komen dari Rusyainie Ramli, kemudian di sambut dengan sindiran tajam (tajam ke?) oleh Mohamed Saffian Mahmud Mohayuddin. ....dua orang prominent leader yang disanjung tinggi oleh kumpulan mereka di dalam Score A (Kenshido International) kerana HANYA mengenali mereka secara luaran sahaja.


Untuk pengetahuan semua pembaca, kesemua komen tersebut berada di dalam wall FB saya, dan saya menganggap ini adalah serangan peribadi ke atas saya.




Tuduhan "sedangkan di dalam hatinya ada dendam" dan belum yang lain-lain tentang kebencian... oleh Mohamed Saffian Mahmud Mohayuddin telah dilemparkan secara bersahaja. Saya kira FITNAH tanpa sedar atau secara sedar ini sudah dilemparkan kepada saya sekeluarga.

Rata-rata melihat figura yang seorang ini selalu bermain kata-kata dengan ayat-ayat Al Quran dan Hadis (alhamdulillah sekurang-kurangnya ada juga yang mampu berbicara sebegitu) tetapi fikiran Saffian tidak lari dari MEMFITNAH dan boleh pula melihat apa yang dalam hati atau membaca hati saya yang sedang berbicara...itu nujum namanya pak pian...nujum pak belalang 2013 ke ni?

Manakala, manusia kedua yang perlu memohon maaf kepada kami ialah Doktor Rusyainie Ramli, yang anda semua julang sebagai doktor pakar psikiatri (dah dapat sebagai taraf Doktor Pakar dah ke?) kerana menaburkan fitnah yang sama dalam kata-katanya, "Si tukang post ni pulak main angkut je sebab dendam kesumat"

Saya merujuk "si tukang post" adalah saya sendiri kerana saya post di wall FB saya dengan mengambil screen capture dari wall FB seseorang dan bukan Rudy Wirawan, jika Rusyainie Ramli merujuk kepada Rudy, kenapa tidak komen saja di wall beliau sebaliknya "memasuki" wall FB saya.




Tidak perlulah saya mengatakan siapa Rusyainie, bersyukurnya kerana Allah telah memberikan hidayah kepada hamba Allah ini untuk menutup aurat saat bersama Score A. Semoga hidayah Allah swt  untuk "menjaga mulut" semasa berbicara dengan orang awam berterusan diberikan oleh Allah swt kepada hamba Allah yang sorang ni.

Kalau dulu dengan bangganya menjadi pejuang Score A (sementelah doktor yang di trained di kem askar), saya memetik dari blog ini (walaupun saya bukan kawannya dan tidak menyokong sepenuhnya blog ini) http://aimanayie.blogspot.com

Tak susah nak cari komen-komen darinya, google saja nama "Rusyainie Ramli"...dan saya tertarik dengan pegangan peribadi hamba Allah bernama Rusyainie ni tentang konsep FITNAH.


Pada Julai 2012 mungkin Rusyainie ni tidak diajar untuk berFITNAH sana-sini dan dia tahu dan sedar akan dosa memfitnah...mungkin sekarang dah "graduate" dari belajar memFITNAH pada tahun 2013 ini.

Oleh itu saya mengingatkan kembali kepada anda berdua dan sesiapa yang membacanya, jika dahulu JIKA anda pernah memfitnah kami secara sedar (yang kami tahu atau tidak tahu - belakang kami lah ni) dan terutama yang secara terang -terangan berFITNAH di wall FB saya seperti yang dilakukan oleh Rusyainie Ramli dan Mohamed Saffian..pohonlah kemaafan sebelum anda dihisab di akhirat kelak.

Hukum Memfitnah

Firman Allah Surah an Nur ayat 19 yg bermaksud " ... Sesungguhnya org-org yg suka menghebahkan tuduhan-tuduhan yg buruk dlm kalangan org-org yg beriman, mereka akan beroleh azab siksa yg tidak terperi sakitnya di dunia dan di akhirat"

Rasulullah SAW menjelaskan, tatkala ditanya oleh seorang sahabat, "Wahai Rasulullah, apakah itu ghibah?" Lalu jawab Baginda, "Menyebut sesuatu yang tidak disukai oleh saudaramu di belakangnya!". Kemudian Baginda ditanya lagi, "Bagaimana sekiranya apa yang disebutkan itu benar?" Jawab Baginda, "Kalau sekiranya apa yang disebutkan itu benar, maka itulah ghibah, tetapi sekiranya perkara itu tidak benar, maka engkau telah melakukan buhtan (pembohongan besar)." ~ Hadith Riwayat Muslim, Abu Daud dan At-Tarmizi.







Itu belum dikira, mereka-reka cerita atau mungkin mempercayai cerita yang dikhabarkan oleh orang lain setelah saya mengundurkan diri dari terlibat secara aktif dalam Kenshido.

Dalam melihat sesuatu perkara, janganlah cuba melihat sesuatu dengan emosi, jika faktanya jelas, perbetulkan melalui saluran yang ada. Bukan melihat atau melindungi perkara yang negatif KERANA NAK JAGA PERIUK NASI seperti kata-kata UAI,



Untuk makluman, tiada sekelumit dendam dengan pun dengan Kenshido, bahkan air tangan saya seperti contoh gambar di bawah ini, direka oleh saya sendiri (dalam web isteri saya - kedai-maserra.blogspot.com) digunakan oleh usahawan lain yang ingin promote Optiberri..tak pernah pun antara mereka meminta kebenaran dari saya untuk menggunakannya di laman web mereka atau apa jua bentuk promosi. Itu belum dikira slide presentation yang di gunakan di Kenshido, montaj yang di gunakan oleh MMC kita..semuanya ada sebahagian adalah hasil sumbangan dari saya tanpa meminta apa pun jua bayaran pun.



 


Bagi kami, apabila kami mengundur diri, biarlah kehilangan itu tidak dirasai oleh sesiapa. Kami masih memikirkan rangkaian-rangkaian yang masih ingin meneruskan perniagaan ini. Perniagaan ini kan berunsur networking, tiada kami pun di sana, mereka masih ada atuk dan nenek mereka (super or duper upline mereka) untuk membimbing dan mendapatkan panduan.

Walaupun tidak aktif, kami masih berhubung antara satu sama lain sebagai sahabat dan kami bersyukur kerana Score A (Kenshido) banyak memberikan ilmu dan pengalaman berharga ketika hampir 3 tahun kami berkelana di sana.

Saya tidak akan berkongsi keseluruhan sebab kenapa saya meninggalkan anda semua, saya cuma ingin extract sebahagian dari 7 helaian surat saya kepada Presiden Kenshido sebelum saya mengundur diri.


Dan..untuk kali terakhirnya saya memesan tanggungjawab anda wahai Suffian ketika ber SUW5 (ini pun nama kursus dicadangkan oleh saya ke Kenshido), jika masih melewatkan tamatnya kursus ini..ingat pesananan ini..sampai waktu azan di laungkan ALLAHUAKBAR sebanyak 4 kali dalam azan (Allah itu MAHA BESAR)...jadi BERHENTILAH SESEGERA MUNGKIN kerana DIA TELAH MEMPERINGATKAN KITA SEMUA BAHAWA DIA lebih BESAR dari jeritan "hebat hey" kamu itu...


Sekali lagi saya menutup catatan ini untuk menggesa anda, Rusyainie Ramli & Mohamed Saffian Mahmud Mohaiyuddin MEMOHON MAAF dengan menyatakan kekesalan anda atas perbuatan yang dilakukan di wall FB saya dengan kadar segera!

Monday, 1 April 2013

Say NO to insurance? Sama sahaja...



Bukan ingin meluahkan tapi servisnya masih sama...sama ada mempunyai agen insurans ataupun berhubung langsung dengan syarikat insurans tersebut.

Pengalaman saya yang trauma dengan insurans dahulu, iaitu Prudential berulang kembali, kali ini dengan syarikat yang bedar juga..AIA - Life Insurance company in Asia konon!

Kisahnya begini, dahulu saya membuat refinance dengan mengambil pinjaman AIA Home Loan, pada waktu itu AIA menyarankan saya mengambil insurans sebanyak RM150 sebulan bagi menggantikan kaedah MRTA (Mortgage Reducing Term Assurance).

Setelah rumah tersebut selesai dibayar atau dijual, maka saya mengambil keputusan untuk menghentikan insurans tersebut setelah mengambil kira dr sudut sifat konvensionalnya sbg sebab utama.

Dua perkara yang saya perlu lakukan SENDIRI walaupun saya ada agen,
(1) Permohonan untuk memberhentikan insurans saya di atas, sayalah yang terpaksa uruskan untuk mendapatkan borang dari AIA, dan akhirnya saya serahkan pada agen setelah melihat complexity of the form..macam info yang mereka minta..bagi kerja lah sikit kat agen..dan u pun dah kaut duit komisen dulu-dulu kan..

(2) memberhentikan direct debit - ini lah kali kedua berurusan sendiri juga dengan AIA setelah agen salah bagi instruction (minta customer hubungi bank untuk memberhentikan direct debit tsebut), bank pula minta customer deal dengan AIA...

Now...my trauma has just began another SECOND chapter dengan syarikat insuran.

Jeng..jeng..jeng...

Maka sehingga hari ini, proses untuk menghentikan insurans bermula, selepas disarankan oleh agen, pertama kali menghubungi syarikat AIA di 1300 88 1899, mereka meminta saya mengisi borang yang saya hanya tahu menulis nama saya sahaja, maklumat lain tidak saya ketahui. Begitu juga diminta polisi insurans yang asal (original) dikembalikan kepada AIA. Manalah saya mahu cari polisi insurans setelah keadaan rumah yang baru pindah sudah tentu amat menyukarkan bagi saya mencarinya. I would rather pay the copy (if AIA charge) dari mencari yang akan mengambil masa.

Terbalik pula, agen saya mengatakan, tak perlu polisi asal tadi setelah saya mengadu padanya, Ms Ann...maka saya bagilah kerja uruskan bab ni...kan dahulu dah dapat komisen...buat lah kerja seikhlas hati dengan nama Allah..bukan setakat hujung bulan kira target dan duit sahaja..

Now stage kedua, urusan pemberhentian insuran AIA ini belum tamat, saya perlu stop direct debit yang dilakukan ke atas kredit kad saya,

Good that I have "excelent" insurance agent and advice me to call bank...huhuhu...bila saya menghubungi bank (maybank), bank pula kata perlu dilakukan oleh pihak merchant (dalam kes ini oleh AIA sendiri), sekali lagi saya ditendang oleh info yang salah diberikan oleh agen insurans.


Saya share pengalaman saya berurusan dengan customer service AIA di 1300 88 1899 pada waktu itu Ms Fara yang "pick up the phone", beginilah lebih kurang ceritanya,

AJ: saya ingin buat pemberhentian direct debit
AIA-Farah: (beginilah lebih kurang skripnya) ok, tuan perlu isi borang dan emailkan pada saya kembali
AJ: macammana saya nak dapatkan borang
AIA-Farah: ok nanti saya akan emailkan kepada tuan, tapi lambat sikit ya paling lewatpun sehingga jam 6 petang nanti
AJ: ok

...dan perkataan jam 6 petang tu terngiang ngiang di kepala saya, kenapa perlu mengambil masa beberapa jam (waktu tu saya telefon di sebelah pagi) hanya untuk scan the form and emai lto me? Tak pelah mungkin prosedur AIA untuk menghantar email macam tu, kut2 la perlu sign Director AIA dulu kut sebelum mereka perlu hantar borang tu pada saya....it should not take that long to react.


Dek kesibukan saya, walaupun saya menunggu dalam diam dan saya tidak sempat untuk menghubungi AIA semula...takutlah salah email ke saya bagi pada mereka.

Setelah beberapa hari, hari ini saya hubungi semula...dipendekkan cerita, masa ni sapa yang angkat, nasib lah...

AJ: saya ingin cek my request for AIA to send me the form
AIA-Chinese Guy: really sorry she has yet to send the form
AJ: Bro, i have waited this for several days, now what kind of service you offerred to me?
AIA-Chinese Guy: we are dealing with so many people, thats normal
AJ: (aku pun hangin), bro, we are paying insurance to company, thats what the company pay you money to perform the work, I want this email to be received before noon by today.

Lalu aku ngadu pula dengan agen insuran aku, Ms Ann..kali ni aku rasa trauma aku macam dulu dah bermula, bayangkan jika urusan claim insurans nanti, bayangkan jika aku mati ke apa ke? Macam ni punya layanan? huh..masa nilah aku rasa, sama sahaja. Tak kira you are the big or giant company like Prudential ke, AIA ke...sama sahaja! Salah agen ke? Kalau dua agen yg berlainan dari dua syarikat insurans berlainan memberikan service yg below the so-so..what say you?

Ada orang kata tak boleh salahkan syarikat, mungkin ada agen yang "hebat" dan tahu cara-cara nak bantu.

So saya sms ke agen saya, dan dengan bangga nya dia masih tak tahu procedur untuk menamatkan direct debit instruction

STOP PAYMENT MUST BE DONE TO UR BANK NOT AIA

CALL UR BANK AND ASK THEM TO STOP PAYMENT.ITS UR ACCOUNT ASKTHEM TO STOP PAYING TO AIA

Setelah saya cc'ed email yang saya forwardkan pada AIA, the form and "cara-cara" untuk kita hentikan direct debit instruction to my credit card dengan note sms saya supaya agen insurans saya ini sedar yang dia belum upskill her knowledge on how to handle this

Masih lagi tidak mahu mengakui kelemahan dan kesalahan dan saya rasa SMS cara lepas tangan ini sedikit ego

I AM INFORMING THE CORRECT WAY TO SURRENDER THE POLICY...bla...bla..blaa

Dan ayat lepas tangan seorang agen yang aku TRAUMA untuk mengambil apa jua insurans telah termaktub

ANY PROBLEM WITH AIA, BANK OR AGENT..CALL BANK NEGARA AND MAKE A COMPLAIN...

...see kalau customer kita ada masalah dengan syarikat, should we tackle it internally, show me how...who should I report to in AIA..kalau agen pun tak nak layan kita, syarikat apatah lagi..apa yang Bank Negara boleh buat?...hmmm..

I would rather share my experienced here..so that those yang rasa nak beli insurans nyawa ke, insurans kemalangan ke what so ever...THINK!

As insurance agen,they master in prospecting skill, close customer to sign contract for you to pay premium, depa dengan joli sakan dapat duit komisen...then after dah tak dapat apa2 komisen daripada u...the next skill yang selalu TAK ADA pada mereka ialah, how to manage customer...setakat manage nak minta tambah premium tu bukan manage yea..tu masih skill prospecting supaya u tambah lagi pakej..depa dapat komisen lagi..yuhuhuhuhuhu

And for other service company outside, don't mess with customer, the power of social media definitely will effect your reputation.

The same TRAUMA episode has just started here!

http://kedai-maserra.blogspot.com/2012/09/simpan-tunai-beli-insurans-mutual-fund.html



Saturday, 23 February 2013

Surau yang sempit atau kesedaran semakin tinggi

Berpeluang berjemaah sebanyak dua kali di surau yang sama di The Mines terpanggil untuk berbisik seketika.

Melihat ruang surau yang tidak mencukupi menyebabkan ramai jemaah terpaksa bersolat di tengah-tengah kren bagi mengejar masa solat maghrib yang pendek.

Atau sebagai positifnya, semakin ramai muslim kini sedar tentang "solat itu tiang agama"..Alhamdulillah.

Lantaran..ada patutnya pihak pengurusan di shopping complex melihat ruang yang lebih selesa bagi kemudahan yang disediakan.

Dan yang lebih menarik tentang notis yang ditampal....membuatkan saya tersenyum..unik!

Friday, 22 February 2013

Tetamu Allah, adakah kita bersedia?

Hari ini setelah seminggu keletihan kerana tidak sihat, ku kuatkan semangat untuk meluahkan perasaan ku disini sambil menemani anak yang sedang menyiapkan kerja sekolah.

Di beranda ini saya menulis, mengenangkan pemergian ibunda saya ke Madinah sebentar tadi menyahut seruan dariNya sebagai Tetamu Allah. Panggilan Allah ini disambut ku dengan penuh kesyukuran di saat ku lihat tubuh dan kesihatannya yang semakin dimamah usia.


Walaupun ini bukan kali pertama buat ibuku menunaikan umrah, apatah lagi menunaikan haji, cuma perasaan berat kali  ini untuk melepaskan kerana tindak tanduk mama bukan seperti biasa. Berkali-kali mama memohon maaf kepada kami adik beradik di setiap perbualannya. Kata-kata itu bagai menikam di dalam satu sudut yang dalam di hati kami.

Kami mendoakan agar akan ada kemudahan dan kesenangan pada setiap hambaNya yang  telah dipilih sebagai tetamuNya. In Sya Allah..bantuan dariNya akan mengiringimu di Madinah dan Mekah nanti..



Sesungguhnya kami menerimanya dengan rasa redha dan bersyukur,  kenapa? Tidak semua antara kita akan terpilih. 

Walau sebaik mana pun orang tersebut, berharta dan berkemampuan untuk pergi ke luar negara, mempunyai segalanya termasuk harta didalam hidup, mempunyai kesihatan dan kelapangan...apabila bukan diri hamba nya itu tidak terpilih...Allah s.w.t tidak akan membuka pintu hatinya, waima untuk berusaha ke arah itu untuk menjadi Tetamu Allah bagi mengerjakan umrah..subhanaAllah sesungguhnya saat itu terasa begitu beruntungnya kita yang terpilih menjadi Tetamu Allah. 

Sebagaimana yang disebut dalam surah AlHaj, ayat 27



 Maka pada sahabat pembaca semua, sebenarnya tiada istilah untuk menunggu seru kerana yang ada cuma niat kita...bilakah kita akan menetapkan masa tersebut supaya kita dapat diterima sebagai TetamuNya? Seru tidak perlu ditunggu kerana ajal maut juga Allah s.w.t telah menyembunyikan masanya dari kita.

Rebutlah kerana ganjaran afdal dan pahala mengerjakan solat di masjid yang telah dipilih oleh Allah swt ini sangat-sangatlah besar.

Antara fadilat yang dapat dikongsikan:- 




Masjidil Haram adalah mereka yang bersembahyang dalamnya akan mendapat 100,000 (lebih afdal daripada) sembahyang di tempat lain. Dalamnya terletak Kaabah yang menjadi kiblat umat Islam. 





Kelebihan Masjid Nabawi pula adalah mereka yang bersembahyang dalamnya akan mendapat 1,000 (lebih afdal daripada) sembahyang di tempat lain. Dalamnya ada makam Nabi dan sebagai sebuah taman daripada taman syurga. 

Nah...mulai sekarang..percayalah..tiada tempat yang tercantik, yang paling tenang dan yang paling best bila berada di kedua di tempat ini...tanamlah impian anda dan realisasilah secepat mungkin..

...saat ini kupanjatkan doa semoga suatu hari nanti aku sekeluarga dapat berhijrah dan menetap secara tetap di salah satu tempat ini sehingga hujung nyawa kami..In Sya Allah..semoga doaku dan cita-citaku dimakbulkan.
 

Thursday, 14 February 2013

Kabinet dapur pilihan hati Part 1









Apabila memasuki rumah baru atau pun melihat pada rumah yang kita duduki sekarang, perkara yang paling utama kita mahu lakukan ialah memasang kabinet dapur.

Kabinet dapur di pasaran ada pelbagai pilihan, rata-rata menawarkan harga yang kompetetif tetapi semuanya berbeza dari sudut kualiti dan ketahanan.

Setelah kita buat pilihan berdasarkan bajet kita, saya sarankan peruntukkan sejumlah besar bajet anda di dapur kerana kerja kerja lasak, basah dan boleh dikatakan nadi di rumah adalah kawasan DAPUR!

Tips utama, jika berkemampuan, pasangkan dinding dengan kemasan jubin supaya ruang di kawasan dapur lebih sejuk dan tahan haba panas. Juga, jika perlu atau inginkan ruang yang lebih sejuk, pasangkan kuasa pengudaraan tabahan (ventilation fan) bagi menyedut lebihan asap dan haba ketika memasak.


Daya imaginasi perlu semasa membuat pelan berdasarkan ukuran kaki persegi kawasan dapur dengan susun atur sinki, dapur memasak dan juga tempat penyimpanan barang. Mungkin adalah lebih baik dilakarkan ke atas kertas dan anda membawanya ke kedai kabinet dapur, dari situ kita semakin memahami keperluan asas yang perlu ada seperti ruang meletak botol, gas, laci dan sebagainya.

Di sini, anda akan lihat ada kedai kabinet dapur yang melukis sehingga menghasilkan bentuk 3D untuk melihat pelan kabinet dapur anda dengan lebih jelas dan ada yang masih mengekalkan secara tradisional.






Perkara seterusnya ialah, menentukan asas binaan meja dapur (table top) sama ada untuk membuat binaan konrit atau menggunakan lapisan plywood bagi table top dapur. Oleh kerana dapur adalah tempat di mana kerja-kerja basah dan kasar bermula..bagi saya, untuk jangkamasa panjang dan "less maintenance", binaan konkrit sebagai "based" sebelum menentukan jenis top apa di bahagian atasnya, sama ada menggunakan jubin (tiles), kayu, solid surface, batu granit ataupun quartz.

Kerja-kerja pembinaan table top perlulah dalam masa yang sama perlu mengambil kira ukuran dapur memasak (cooker hob) bagi membuat lubang yang dikehendaki di ruang table top tadi.





Entry seterusnya saya akan ceritakan pilihan pintu dan kerangka ..yang mana pilihan yang sesuai atau terbaik.

Tuesday, 12 February 2013

Masjid yang perlu dicontohi

Perjalanan seribu batu kata orang tidak akan sah jika tidak singgah di masjid untuk bersolat atau sekadar singgah untuk menggunakan kemudahan tandas.

Syukur kerana Malaysia dikurniakan ekonomi yang stabil, masjid dibina dan dihiasi selesa untuk bersolat.

Hanya cabaran utama yang perlu kita tingkatkan ialah pengurusan masjid juga perlu menekan kan soal kebersihan. Tidak kira sama ada masjid itu berada di kawasan kampung atau berhampiran bandar.

Balik kampung kali ini saya sempat singgah di tiga buah masjid. Kekurangan tumpuan aspek penjagaan tandas sedikit mencacatkan permandangan walaupun waktu itu saya saya singgah di salah sebuah masjid yang tergah dengan binaan kayu ala istana lama dengan ukiran senibina melayu dan estetik yang tinggi di Jertih Terengganu tetapi dicacatkan dengan ketiadaan air ditandas.

Begitu juga dengan masjid berkubah biru berhampiran Resort World Awana Kijal, dengan candelier yang indah tergantung tetapi dicacatkan kan dengan kurangnya penjagaan kebersihan pada karpet jemaah dan juga keadaan tandas yang daif!

Tahniah kepada masjid Padang Kubu, antara lebuhraya Jerangau Jabur yang begitu perihatin tentang kebersihan dan kecantikan tandas, saya kira ianya lebih tinggi standardnya dari tandas yg kita gunakan di R&R lebuhraya Pantai Timur.

Pada yang menjadi kariah masjid, fikir-fikirkanlah, peruntukkanlah sedikit dari wang derma umum itu untuk menaiktaraf tandas di kawasan masjid dan pengurusan tandas tersebut perlu dipertingkatkan lagi.

...dan pada kita sebagai pengguna awam, siapa lagi yang akan menjaganya, kalau bukan kita...tandas itu tidak mampu untuk mencuci sendiri atau automatik!

 






Published with Blogger-droid v2.0.9

Monday, 11 February 2013

Curi ketika menginap di hotel

Kadang-kadang manusia ini akan menjadi kreatif untuk hidup. Pilihan untuk menjadi baik atau tidak bergantung kepada pegangan hidup masing-masing.

Walaubagaimana pun batasan nilai akhlak dilupakan. Itulah yang berlaku di hotel yang saya menginap ini...ada manusia yang tergamak mencuri tv dengan memberi helah bermalam..walhal merancang untuk mengebas apa yang ada.

Hotel Seri Desa di Pasir Puteh, Kelantan ini sudah dua kali memaparkan kejadian curi di tempatnya, dengan bukti dari cctv dan maklumat kad pengenalan penginap, adakah alasan pencuri sudah bertukar alamat maka pencuri tersebut tidak dapat lagi dikesan oleh Polis?

Mungkin kerana tidak kritikal maka kejadian seperti ini diambil ringan oleh pihak berkuasa?

Inilah akhirnya, hotel yang cantik, akhirnya terpaksa mengambil inisiatif memagari tv atau asetnya dari dikebas orang..kesian..sudah mencatatkan dekorasi biliknya.

Pada si pencuri? Hotel mana lagi yang anda mau kebas?